Pintu

Kucari ilmu
Kudapat pintu
Kucari pintu
Kudapat kunci
Kucari kunci
Kudapat diri

Hilmy Nugraha
@hilmyhilmyx
- sent from my Lenovo Android


Sejenak Puisi

Kan kurangkai kata
Untuk padu padan arti
Ini puisi
Tempatku menyelam
Jauh ke diri
Cari sejati


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Cari-cari

Umbu mencari Tuhan melalui kata
Emha mencari Tuhan melalui pertemuan manusia
Nasirun mencari Tuhan melalui goresan kuas
Hawking mencari Tuhan melalui fisika
Toto Rahardjo mencari Tuhan melalui gerakan sosial

Aku?
Aku mencari Tuhan melalui mereka semua


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Tentang Akik

Aku mencari Tuhan di sela-sela batu
Aku mencari batu di sela-sela Tuhan


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Sayuran Segar

Betapa beruntungnya kita bisa hidup di daerah tropis. Dimana sayur-sayuran bisa kita petik setiap pagi, buah-buahan bisa kita nikmati setiap musim. Dan yang pasti harganya murah. Lebih murah dari apapun.

Istri saya bercerita tentang gaya hidup dengan pola makan 'raw food'. Dimana pelakunya memakan makanan mentah, baik sayuran maupun buah-buahan. Ini dikarenakan tempat mereka tinggal, jauh dari sayur-sayuran dan buah-buahan segar. Mahal luar biasa. Makan daging setiap saat, dan makanan instan sebagai cemilan. Hancurlah itu pencernaaan dan rusaklah itu antibodi tubuh. Pada akhirnya, mereka perlu detoksifikasi dengan pola makan 'raw food' ini.

Disini? Hampir setiap hari kita bisa makan sayuran segar setiap saat, dan murah pula. Pencernaan kita kuat, tubuh kita kebal penyakit. Baru akhir-akhir ini kita melemah. Berbagai penyakit aneh muncul dimasyarakat. Padahal, jaman leluhur kita dahulu, itu tidak ada.

Diam-diam, orang barat mempelajari gaya hidup dan pola makan kita dan serius mengaplikasikannya di keseharian. Pelan-pelan pula, kira dijejali berbagai macam makanan instan yang justru menciptakan penyakit-penyakit aneh saat ini. Kalau seperti ini, apa bukan konspirasi global namanya?


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

bumi.bumi.bumi

Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Ketemu Pak Ratno

Terakhir kali ketemu mungkin saat saya masih jadi anak kampus. Kami ngobrol ngalor ngidul. Dia cerita tentang anaknya yang juara lomba nyanyi tingkat SD. Saat pamer foto anaknya, saya lihat aura bangga dan rasa haru meliputi dirinya. Ya, apalagi sih yang paling bikin bahagia, kecuali lihat anaknya berprestasi.

Dan tadi, sewaktu di pasar, saya ketemu beliau kembali. Masih dengan muka lucu dan rambut semi botaknya, berjalan bergaya seperti biasa. Tidak ngobrol tidak apa. Hanya saling tegur sapa.

Pak Ratno seorang sekuriti di lingkungan kampus saya. Saya kenal beliau sejak saya duduk SMK. SMK dan kampus saya satu lingkungan, bisa dibayangkan, 8 tahun tak beranjak dari suatu tempat yang notabene tempat mencari ilmu. Tapi tidak bosan bagi saya, kalau bertemu orang seperti Pak Ratno.

Dia manusia. Sangat manusia biasa. Itu mungkin yang jarang saya temui di kampus. Banyak orang berat menjadi manusia. Sibuk menjadi dosen, bangga menjadi kaprodi, asyik sendiri menjadi laboran. Dan lupa menjadi manusia biasa.

Saya bisa menghabiskan berjam-jam ngobrol dengan Pak Ratno, dan itu tak tentu temanya. Kuncinya satu. Saya jadi manusia dan diapun jadi manusia. Bukan anak kampus dengan sekuriti.


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Wisanggeni

Raden Wisanggeni mengenakan busana yang sangat sederhana, yaitu irah-irahan gelung sapit urang, sumping kudhupturi, dan memakai kain jangkahan satriya. Ia bermata liyepan, berhidung walimiring, dengan mulut berbentuk salitan tanpa kumis, serta dengan arah wajah lanyap. Bentuk jari tangannya driji jalma, posisi kakinya jangkah. Sunggingan badan berwarna emas, sedangkan wajahnya berwarna emas atau putih. Raden Wisanggeni mempunyai bentuk badan kecil, bersuara kecil, dan tidak dapat berbahasa jawa halus (basa krama).

Raden Wisanggeni berwatak jujur, sederhana dan apa adanya. Ia juga berwatak pemberani, bersuara lantang tentang kebenaran dan keadilan.

Nama lainnya Raden Jajahsengara, Bambang Pulungganadewa, Raden Pangruwatdewa. Tidak mempunyai pusaka apapun. Kesaktian Raden Wisanggeni adalah kebal terhadap api dan senjata apapun. Tempat tinggalnya di Kahyangan Duksinageni atau Hargadahana.

Ayahnya adalah Raden Arjuna, ibunya Bathari Dresnala. Cucu dari Prabu Pandhu dan Bathara Rama. Teman dekatnya adalah Raden Antasena. Akhir hidupnya adalah dengan cara mokswa, mati bersamaan dengan hilangnya raga.


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Tedak Siten


Bumi menginjak Bumi


Hilmy Nugraha
@hilmyhilmyx
- sent from my Lenovo Android

garem sing jare disubsidi

Saat saya jalan-jalan sama Bumi di depan rumah pas ada petani sedang mempersiapkan kegiatan bertaninya. Ada beberapa karung disitu, yang isinya adalah pupuk. Dengan rasa penasaran, saya pun mengajak ngobrol pak petani ini. Tentunya tentang pupuk.

Kondisi petani makin memprihatinkan. Untuk mendapatkan pupuk itu sulit. Hanya toko-toko tertentu yang menjualnya. Dan hanya petani daerah itu saja yang boleh membelinya. Syaratnya KTP daerah tersebut. Yang repot pas di toko itu sedang tidak ada kiriman pupuk, lha ini musti mupuk pakai apa? Itu adalah pupuk subsidi negara. Kalau beli yang bukan subsidi harganya selangit bukan main. Pemerintah niat membantu, tapi pelaksanaannya tetep saja menyusahkan petani.

Pak Tani yang saya ajak ngobrol itu, musti cari pupuk sampai Purbalingga, biar tanamannya tetap terpelihara dan tumbuh subur. Harga tinggi, distribusi tidak merata, kapitalisasi subsidi. Semua ditimpakan ke petani. Hebat memang sistem ekonomi kita. Petani dibuat tergantung sedemikian rupa, sampai tak berdaya kalau pemerintah tidak memberikan bantuan. Kemandirian yang ditiadakan.

Lantas, negara ngapain aja? Ketemu petani 5 tahun sekali.


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Obah Ora Mubah

Tiba-tiba saya musti lompat-lompat. Berlari cepat. Mengejar arah gerak lawan. Melempar bola ke kawan. Mendayagunakan seluruh kemampuan otot, dan itu seluruh tubuh. Kaki saya kencang seketika. Tangan saya pun demikian. Alhamdulillah, saya tidak perlu kram musti belum pemanasan.

Saya musti mengulang lagi pelajaran 15 tahun silam. Menyeimbangkan otak dengan otot. Intuisi dengan respon. Reflek dengan keputusan. Saya mengulang kembali.

Saya agak lupa melempar bola. Sedikit lambat reflek menangkap bola. Dan berkurang kesaktiannya dalam hal melompat. Terlebih melihat ukuran perut saya yang semakin berkembang.

Tapi setengah jam selepas itu, saya gembira bukan main. Saya masih diberi kesempatan bergerak bebas. Tanpa rasa sulit. Saya masih bisa bermain basket, meski terakhir kali bermain itu 5 tahun yang lalu.

Saya mantapkan. Musti rajin-rajin bergerak. Kata orang untuk menjaga kesehatan. Bagi saya yang utama, agar tak gampang sakit. Sama saja.


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Mrihatin

Ketika kondisimu sedang terpuruk, sama seperti tangan yang sedang terikat. Yang diperlukan melepaskan diri. Kalau masih ada alternatif lain, jangan harap ini jadi pelarian.

Tirakat. Kuncinya cuma satu. Mbedal, nekad. Mengiba ke Tuhan, jalan prihatin. Bisa lewat puasa, sholat malam, ziarah, tapa kungkum, dan sebagainya.

Keprihatinanmu itu setoran ke Gusti Allah. Nek wes setoran, kowe lewih gampang lhe njaluk.

Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Panitia Pasar Bebas

Membuka lowongan siapa saja yang mau berjualan di pasar ini. Silakan saja. Mau jualan produk apapun pasti diserap. Dari obat ketombe sampai mobil mewah limited edition. Asal gambarnya menggoda. Membuat orang terpukau dan menjadi butuh. Tiba-tiba berketombe dan butuh mobil keren.

Pasar diciptakan benar-benar bebas. Tak ada regulasi. Hanya ada satu aturan. Yang bermodal bisa menguasai pasar. Asal punya kertas bergambar pahlawan cukup banyak. Pasar bisa dikondisikan.

Hari ini bisa ramai obat cacing, besok orang-orang menyerbu handphone layar sentuh, lusa dibuat saja motor sporty jadi tak sepi. Semua bisa diatur. Obat cacing, handphone, motor sporty tiba-tiba jadi barang primer. Mengalahkan beras dan ikan asin.

Orang-orang yang menguasai pasar cukup itu-itu saja. Hanya akar dibawah banyak. Dibuat banyak. Agar ramai dan kelihatan banyak. Padahal, mau beli kemanapun, yang untung tetap orang itu-itu saja.

Pembeli musti bekerja mati-matian mendapatkan kertas bergambar pahlawan. Diilusikan, tanpa kertas itu mereka tidak bisa hidup. Karena hidup itu adalah gaya, gengsi, eksis dan nomor satu. Setelah kerja setengah mati, dapat kertas, lalu segera tukar dengan hidup itu tadi. Termakan gambar-gambar menarik yang sudah diolah sedemikian oleh penjual.

Lalu dimana letak pangreh praja? Pemerintah?

Tidak ada pemerintah. Yang ada panitia pasar bebas. Ambil untung sedikit dari penyelenggaraan kegiatan. Lalu diam diujung ruangan, minum kopi dan baca koran.


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Jadi Ibu

Jangan-jangan, kita lebih memilih jadi ibu bekerja daripada ibu rumah tangga, karena ibu bekerja jauh lebih mudah. Ibu bekerja dapat gaji, tinggal beli susu n bayar pembantu. Selesai.

Tanggung jawab jadi ibu berat sekali. Musti pegang anak 24 jam. Ngurus kebutuhan rumah, suami dan anak. Masak, bebersih rumah. Melayani rumah. Saking beratnya, enak kerja di kantor. Pulang beres.

Apa yang mereka cari? Pelarian hidup? Gengsi gaya hidup? Jenuh dirumah? Sayang akan titel sarjana? Ibu dirumah tidak keren? Karir adalah segalanya? Kemandirian?

"Tapi kamu lupa Hil, hidup itu berlapis-lapis. Itu kamu hanya satu lapis saja melihatnya. Bagaimana jika memang ibu harus bekerja, karena suaminya tidak bisa diandalkan? Gugur sudah semua teorimu.", kata teman saya.

Iya, bisa jadi.


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android

Bumi dan Sabrang

Akan ada dua kali ketemu. Pertama pas lahiran Bumi, yang akan kedua pas ulang tahun Bumi besok April. Tepat setahun.

Momentum apa artinya? Saya sendiri masih mencari jawabnya.


Hilmy Nugraha

@hilmyhilmyx

- sent from my Lenovo Android